PANGGUNG KULINER PAPUA BERLABEL HALAL DI PON 2020 PAPUA


Papua mulai menata diri menyambut Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 dengan menata sarana dan prasarana penunjang utama untuk melaksanakan kegiatan PON pada beberapa daerah meliputi Jayapura, Kota Jayapura, Jayawijaya, Biak Numfor, Timika serta Merauke yang mewakili 5 wilayah adat.

Menimbulkan soal yang perlu dijawab yaitu seberapa besar kemampuan 5 daerah yang telah ditetapkan dalam memenuhi kebutuhan dapur hotel maupun penginapan lain dengan kuliner berlabel halal sebagai konsumsi utama para atlit, oficial serta perangkat pertandingan yang terlibat langsung maupun tidak langsung.

Fokus analisis hanya terbatas pada produk-produk siap saji yang berbahan dasar lokal diambil langsung dari pekarangan rumah warga pribumi yang tersebar pada 5 wilayah adat tersebut untuk digunakan sebagai konsumsi utama atau menu tambahan dengan kualitas terbaik yang diberikan label halal.

Pemberian label halal pada kuliner papua merupakan bagian dari pelayanan yang diberikan pemerintah daerah dan pihak penyelenggara pada masing-masing wilayah yang terorganisir pada suatu lembaga yang dibentuk Pemerintah Daerah tidak termasuk badan pengawasan obat dan makanan.

Manajemen logistik makanan sudah mulai dibangun dengan menunjuk pemain-pemain lokal yang memiliki kemampuan secara finansial untuk membangun gudang logistik pada masing-masing wilayah serta bekerjasama dengan pihak hotel yang telah ditunjuk sebagai tempat menginap para atlit untuk menyampaikan kesiapa hotel dari sisi logistik makanan.

Tulisan yang lalu disoroti panggung ekonomi rakyat pada pon 2020 yang lebih menitikberatkan pada sharing resource atau ekonomi berbagi yang dilakukan dengan memanfaatkan asset warga masyarakat yang lagi menggangur atau tidak digunakan disewakan kewisatawan lokal maun nasional dari 35 Provinsi yang sedang berlibur pada saat pekan olahraga nasional dilaksanakan.

Sedangkan cerita ini merupakan kelanjutan dari panggung ekonomi rakyat, namun lebih fokus pada kuliner lokal berlabel halal sebagai sorotan utama sebab secara umum produk siap saji sudah diwajibkan memakai label halal sebagai jaminan. Ini sebagai sebuah keharusan yang perlu dilakukan Pemerintah Daerah agar bisnis kecil bisa menerima dampak dari pelaksanaan PON tersebut.   

Pemerintah Daerah pada wilayah yang sudah ditetapkan sebagai tempat pelaksanaan kegiatan tersebut perlu secepatnya membangun komunikasi dengan pelaku bisnis kecil pada masing-masing wilayah untuk mempersiapkan diri menyedikan produk-produk lokal yang dikirimkan ke hotel dan penginapan melalui perantara organisasi yang telah dibentuk pemerinah daerah. Mekanisme seperti ini diambil sebagai jalan tengah untuk menjaga kualitas produk yang dihasilkan pelaku bisnis kecil tetap terjamin.@arkam

Mana Cerita Kamu……!

0 comments:

Post a Comment