KEMISKINAN DI TERAS RUMAH

Hari kemarin saya kau dan dia dihebohkan dengan informasi yang daya ledaknya besar namun kekuatannya tidak begitu besar sebab saya kau dan dia disibukan dengan pesta rakyat yaitu pemilihan presiden dan wakil rakyat pusat dan daerah yang membuat saya kau dan dia terlambat untuk memberikan analisis tentang persoalan yang terjadi pada Sekolah Dasar Buti Merauke.

Pelaksanaan ujian nasional yang dilaksanakan pemerintah daerah Merauke meninggalkan cerita untuk saya kau dan dia satu soal yaitu seberapa besar carrier cooling atau panggilan jiwa pimpinan daerah dan organ-organ yang ada di dalamnya menanggapi permasalahan tersebut dalam bentuk kebijakan pendidikan yang terarah dan terfokus.


Persoalan yang terungkap di SD Buti Merauke, memberikan informasi atau sudah sedikit menjelaskan layanan pendidikan yang disediakan pemerintah daerah masih sebatas perencanaan di atas perencanaan sementara politik kekhususan dengan keuangan otonomi khusus serta bantuan operasional sekolah kemana mengalirnya.

Secara kualitatif kemiskinan didefinisikan sebagai memiliki akses yang tidak memadai ke kebutuhan dasar manusia, seperti makanan, air, dan tempat tinggal. Bank Dunia secara rutin menggunakan metrik kehidupan dengan kurang dari $ 1,25 per hari untuk memberikan perkiraan kasar tentang kondisi keuangan mendasar kemiskinan.

Meminjam catatan media online mindcontroversy  yang menjelaskan kepada saya kau dan dia bahwa kurangnya pendidikan adalah salah satu akar penyebab kemiskinan. Pendidikan merupakan sebuah titik cahaya yang mengantarkan atau memungkinkan banyak orang untuk mengatasi kemiskinan melalui pendidikan.

Sementara dalam catatan UNESCO sering menyebutkan pendidikan sebagai great equalizer karena pendidikan dapat membuka pintu pekerjaan, mengkases sumber daya dan ketrampilan lain yang dapat digunakan untuk bertahan hidup karena  dengan ketrampilan membaca, maka kemiskinan dapat ditekan.

Fenomena yang menarik untuk dianalisis carrier cooling atau panggilan jiwa yang dikaitkan Limited Capacity of the Government yang diambil dari media online concernusa sebagai rujukan utama yang gunakan untuk membedah kapasitas pemerintah daerah dalam memberikan pelayanan pendidikan kepada warga masyarakat asli papua yang penyebarannya berada pada kampung-kampung lokal dalam mengakses produk-produk pendidikan yang disediakan pemerintah daerah bersumber dari keuangan otonomi khusus dan bantuan operasional sekolah serta bantuan pendidikan lainnya yang diberikan oleh pemerintah pusat belum terlaksana dengan baik.

Persoalan anak sekolah dasar kelas 6 tidak bisa membaca dan menulis ketika mengikuti ujian nasional ini dapat disimpulkan bahwa masih rendahnya komitmen pemerintah daerah dan organ-organ yang ada di dalamnya bekerja tidak efektif. Rendahnya panggilan jiwa serta terbatasnya kapasitas pemerintah daerah tidak efektif dalam memperbaiki layanan pendidikan juga berkontribusi dalam menaikan angka kemiskinan.

Pemerintah Daerah tidak menyediakan infrastruktur yang diperlukan dalam penguatan manajemen pendidikan, misalnya pemberian insentif yang layak kepada para pendidik dan tenaga kependidikan. Keterlibatan semua elemen itu penting sebab dengan ketrampilan membaca kemiskinan dapat ditekan. @arkam


Mana Cerita Kamu……!

0 comments:

Post a Comment